TEMUAN

Handphone Untuk TKW Tidak Efektif

Oleh Yuli Andari Merdikaningtyas

Kasus penganiayaan Sumiati, tenaga kerja wanita (TKW) Indonesia asal Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat, yang bekerja di Arab Saudi menggemparkan tanah air pada akhir tahun lalu. Berbagai media cetak maupun elektronik berlomba memuat berita tersebut bahkan menayangkan perkembangan berita tersebut secara langsung lengkap dengan dialog para pakar dan pengamat di bidang pekerja migran. Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans) dan Badan Nasional Penempatan Tenaga Kerja Indonesia (BNPTKI) sibuk menjawab pertanyaan berbagai media berkaitan dengan hal tersebut. Hebohnya kasus ini di media massa mendorong Presiden Susilo Bambang Yudoyono (SBY) berpidato khusus tentang kasus ini. Presiden mengatakan bahwa peristiwa kekerasan, penyiksaan, dan penganiayaan yang dialami oleh Sumiati adalah kasus luar biasa kejamnya yang dialami oleh seorang anak bangsa yang bekerja di negeri orang. Namun isi pidato presiden ini tidak lebih dari pernyataan basi dan selalu berulang-ulang disampaikan kepada publik sebagai formalitas seorang pemimpin, mengingat kasus penganiayaan terhadap TKW Indonesia bukanlah yang pertama kalinya terjadi.

Masih segar dalam ingatan kita kasus penyiksaan dan penganiayaan yang menimpa Nirmala Bonat, Siti Hajar, dan Ceriati. Kita tersentak tak percaya melihat bekas-bekas penyiksaan yang dialami oleh para TKW kita yang bekerja di Saudi Arabia maupun Malaysia. Sangat ironis, apa yang dialami oleh para TKW kita ini sangat tidak sepadan dengan gelar Pahlawan Devisa yang telah dilekatkan pada mereka oleh pemerintah. Mereka telah memberikan sumbangan devisa yang sangat besar bagi Indonesia, namun apa yang telah dilakukan oleh negara kepada mereka? Tidak ada perlindungan nyata yang diberikan oleh negara kepada rakyatnya yang mencari penghidupan di negeri orang. Seumpama mereka tetap disebut sebagai Pahlawan Devisa, berarti negara ini adalah negara kerdil yang tidak bisa menghargai jasa para pahlawannya. Negara yang membiarkan rakyatnya bekerja di negeri orang, membanting tulang, mendapat siksaan, tanpa ada jaminan keselamatan yang bisa membuat rakyatnya tenang. Sejak dahulu hingga kini, kasus penyiksaan terus bertambah, namun tidak ada perubahan kebijakan yang signifikan untuk memperbaiki posisi tawar tenaga kerja Indonesia di mata negara-negara pengimpor jasa TKW.

Dalam kasus Sumiati, Presiden SBY seolah-olah memberikan solusi dengan menginstruksikan kepada pejabat terkait agar para TKW dibekali handphone selama mereka bekerja dan akan membuka layanan call center untuk mempercepat penanganan kasus yang dialami oleh para TKW Indonesia selama masalah selama bekerja di luar negeri. Beberapa reaksi keras muncul seiring dengan pernyataan SBY tersebut. Gelombang demonstrasi para aktivis buruh migran dengan terang-terangan menolak pernyataan SBY. Mereka menganggap pemberian handphone kepada para TKW sebagai sebuah hal yang reaksioner, pragmatis, dan tidak menyentuh pada akar permasalahan yang sebenarnya. Handphone maupun Call Center hanya merupakan media untuk berkomunikasi, yang sebenarnya tanpa diberikan oleh negara pun para TKW sanggup mengusahakannya sendiri. Yang harus dirubah adalah kebijakan dan kesepakatan bilateral antara Indonesia dan negara pengimpor jasa TKW seperti Saudi Arabia dan Malaysia. Selama ini, secara kasat mata kita bisa melihat bahwa  kebanyakan para TKW sudah memiliki handphone namun mereka tidak bisa menggunakannya karena belum adanya regulasi tentang penggunaan media untuk berkomunikasi dalam kontrak kerja mereka.


Terkait dengan hal tersebut, KUNCI Cultural Studies Center melakukan Focus Group Discussion (FGD) di kalangan pekerja migran (TKW) dalam rangka penelitian “Konvergensi Teknologi Media di Indonesia: Sebuah Perspektif Budaya”. Diskusi ini melibatkan para TKW, mantan TKW, dan anggota keluarga mereka. Diskusi berlangsung pada tanggal 17 Desember 2010, bertempat di Community Center Mandiri, Desa Kekeri, Kecamatan Gunung Sari, Kabupaten Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.

Lanjutkan →

Dilarang Men-chas HP Disini!…

Oleh Yuli Andari Merdikaningtyas

Sejak dulu, Pondok Pesantren Banu Sanusi telah dikenal sebagai tempat untuk orang yang ingin belajar ilmu kitab agama Islam di Lombok. Namun seiring dengan perkembangan zaman, pondok ini mulai mengadopsi cara belajar sekolah formal dengan menambahkan mata pelajaran seperti Matematika, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Pendidikan Seni. Pondok Pesantren Banu Sanusi terdiri dari dua asrama utama yaitu asrama santri perempuan dan asrama santri laki-laki. Sedangkan ruang kelas, perpustakaan, ruang guru, dan aula terletak di lantai kedua asrama tersebut. Selain itu terdapat sebuah mesjid kecil yang selalu ramai oleh santri yang shalat atau mengaji serta sebuah beruga yang biasanya digunakan untuk ngobrol atau hanya duduk bersantai.


Lokasi pondok ini berada di daerah Sesela, Kecamatan Gunung Sari, Lombok Barat. Remaja yang nyantri di pondok ini berasal dari berbagai daerah di pulau Lombok. Umumnya mereka berminat untuk menjadi santri karena ingin melanjutkan tradisi keluarga mereka yang pernah bersekolah di pondok tersebut. Alasan lain yang tak kalah kuatnya adalah karena sejak dahulu uang sekolah di pondok ini sangat terjangkau bagi orang tua siswa. Nuansa kekeluargaan sangat kental di pondok ini. Para santri perempuan sering membantu keluarga pemilik pesantren dalam pekerjaan-pekerjaan membersihkan rumah, pergi ke pasar, dan memasak.

Lanjutkan →

BHS SNGKTN D SMS

oleh: Ferdiansyah Thajib

Sebagian dari kita mungkin sudah cukup terbiasa menunjuk fenomena penggunaan bahasa singkatan dalam pengiriman pesan pendek atau SMS dengan istilah bahasa Alay (atau Al4y,  dalam berbagai kombinasi angka, huruf dan simbol yang dimungkinkan oleh teknologi pengetikan digital). Di sini saya sengaja memakai istilah “bahasa singkatan” sebagai judul (baca: Bahasa Singkatan di SMS)  dan bukan “bahasa Alay”  karena berbagai alasan yang akan saya uraikan di tubuh tulisan ini. Pada gilirannya topik bahasa Alay sendiri menjadi satu dari banyak jalan masuk yang saya pakai untuk memaknai gejala penggunaan bahasa digital di Indonesia secara lebih dalam, khususnya melalui teknologi telepon genggam.

Belum berapa lama  milis KUNCI-L di yahoogroups sempat diramaikan dengan silang pendapat mengenai fenomena Alay di Indonesia. Diskusi bermula dari surat elektronik seorang anggota milis KUNCI, yang waktu itu menyatakan niatnya untuk mengangkat fenomena Alay sebagai topik skripsinya, sekaligus meminta masukan dari segenap anggota milis lain mengenai isu tersebut. Dalam kurun waktu tersebut pula berbagai media mulai marak memberitakan fenomena Alay, dari yang sifatnya deskriptif, investigatif, sampai dengan sarkastis.

Alay hadir dan bergulir sebagai wacana dalam berbagai forum,  dan terus berkembang  dengan diciptakannya  istilah-istilah lain seperti “Ababil” (ABG- [Anak Baru Gede] Labil)  dan seterusnya. Substansi perdebatan di seputar Alay umumnya menunjuk pada persoalan budaya anak muda, isu kelas dan gengsi, pilihan gaya pakaian, dandanan dan potongan rambut, selera musik, dan yang terakhir yang cukup menonjol dan akan saya coba uraikan di sini adalah masalah bahasa tulis yang dipakai kalangan ini di media digital, baik itu di internet (situs jejaring sosial, blogging, forum diskusi online), handphone, maupun dalam media televisi yang sudah berkonvegensi dengan internet dan handphone (seperti penayangan pesan-pesan via sms/ surel di layar kaca melalui animasi grafik maupun rolling text).

Alay, singkatan dari “Anak Layangan” (?) merupakan stereotip yang dilekatkan pada anak-anak muda yang semakin sering kita jumpai lewat media konvergensi  maupun kenyataan sehari-hari dalam konotasi yang kampungan, sok gaul, murahan, dan konyol. Dalam konteks bahasa, pada saat yang bersamaan, beberapa amatan mencoba menariknya sampai ke sebuah bentuk perlawanan terhadap budaya arus utama dan penggunaan bahasa resmi. Penjelasan tersebut ditarik dari bagian dari gejala sejarah yang lebih panjang dalam perkembangan bahasa prokem atau slang di Indonesia yang selalu berkembang subur di hadapan kekuasaan. Amatan lain (mataharitia, komunikasi via milis KUNCI-l, tanggal 30 April 2010 ) juga mendudukkan gejala ini pada bagian dari ekspresi budaya, sekaligus pembentukan identitas, keanak-mudaan itu sendiri, – atau menurut istilah Mataharitia, mengutip Thorstein Veblen dengan “the conspicuous society”-nya  sebagai kesenangan dalam konsumsi media. Satu hal yang tidak luput dimaknai dalam ragam pengamatan di atas adalah peran penting percepatan teknologi media itu sendiri yang memungkinkan tampilan-tampilan teks seperti di gambar-gambar berikut ini.

Lanjutkan →



Situs ini menggunakan lisensi Creative Commons Lisence BY-SA-NC.
RSS // Ruang Laba